Cari Blog Ini

Minggu, 01 November 2015

HUJAN

baru saja senja hujan
sudah datang menggenangiku
seperti malam ada embun
seperti siang ada hujan
lelakiku gemar mencintai
entah kepastian entah keraguan
bahwa malam ini hujan
tentu tak pernah hiraukan
mendung atau tak mendung
saat dedaunan tiba musim gugur
kau bilang malam ini embun
saat kuncup dedaunan mulai hijau
kau bilang malam ini hujan
sejak saat itu aku percaya
bahwa kau cinta pada kesuburan
itu milikku
-kau pun menangis karena ketahuan
telah menipuku
bahwa kau sedang hamil


Kupang,2015

Senin, 12 Oktober 2015

tulisan : sepotong balok

tulisan : sepotong balok: sepotong balok mata itu indah sejak diciptakan pandangan jauh menembus tubuhku kini aku tanpa apa-apa dan di hadapannya aku tetap ...

sepotong balok

sepotong balok




mata itu indah
sejak diciptakan
pandangan jauh
menembus tubuhku
kini aku tanpa apa-apa
dan di hadapannya
aku tetap seperti kemarin
bahwa aku telanjang
tapi ia terus selimuti tubuhnya
dengan pakaian sejak
ia kenal dosa dan
ia lebih senang
mencungkil sepotong
balok di mataku






Kupang, 2015





Minggu, 11 Oktober 2015

tulisan : tulisan

tulisan : tulisan: AKULAH SECANGKIR TEH celupkan aku pada dirimu yang telah mendidih campur aku dengan gula terbaikmu seduhlah. kalau aku masih panas sud...

tulisan

Pengadilan Terakhir


dalam kelasmu hanya ada bangku kosong
separohnya kau selipkan dalam apik alismu
juga sebagiannya lagi
kau simpan di otakmu
semua berserakan
bau apek
hanya ada sebuah meja
tempat mengadili yang lain dan
di ujung sana Petrus
menekan palu
: kau selamat!
: mari masuk dalam kebahagiaan
tiada tara


Kupang, 2015

Jumat, 09 Oktober 2015

tulisan

AKULAH SECANGKIR TEH


celupkan aku pada
dirimu yang telah mendidih
campur aku dengan gula terbaikmu
seduhlah. kalau aku masih panas
sudah dingin, gumam perempuanku
panaskan aku kembali
jangan dengan bara
di tanganmu di dadamu di matamu
cukup dengan matahari
tapi kau masih tak peduli
minumlah secepatnya hingga
aku tak ada ampas
setelahnya kau bosan dan
menikahi perempuan Zeus
lalu malamnya
aku hanya ampas
cangkir tehku


kupang 2015

Kamis, 08 Oktober 2015

tulisan

BERAPA LAMA LAGI?




berapa lama lagi?
tanganmu penuh tetesan-tetesan mur dan
bau tubuhmu adalah marwastuku
meleleh dalam dadaku membatin






berapa lama lagi?
kepalamu penuh cairan malam
rambutmu penuh rinai-rinai embun malam
tumpah di lengan bajumu
menjadi basah dan kusut
membunuh Habel dengan katamu




berapa lama lagi?
kau akan tampan
madu hutan dan belalang
lahapan pagi dan malammu
temui pagi Hawa menjemputmu
bawa kau pada Adam
sehabis mandi






berapa lama lagi?
di kejauhan hebron
memelukmu dengan senja
yang bintangnya menghantarmu pada tembik-tembik betlehem
seusainya kau Herodes
merampas mur dan kemenyanku




berapa lama lagi?
padamu bau tahi
dan penyembah baal
duduk di sampingmu
menciummu sampai bosan
karena baumu pakai usir lalat
lalat sebelum tabut sinai




-dan setelah itu kau pun
takut membunuh ayahmu